Festival Lampion


Biasa tiap hari jum'at gue selalu ada jadwal brevet, yaa lumayan capek guys belajar sampai malam. Kadang-kadang gue hampir merasa bosan dan lelah dengan belajar. But, gue bersyukur banget pas habis jam brevet teman-teman gue ajak pergi main ke Gor H. Agus Salim untuk melihat Festival Lampion. yaaa gue langsung bilang yes lah, maklum butuh refreshing banget nih walau udah malam sih. Tapi gakpapa lah sekali-sekali gue pulang agak malam dikit habisin waktu bareng sahabat-sahabat gue. Lagian gue juga udah minta izin sama ortu, yaaa it's okay lah asal gue pulang gak kemalaman aja guys. Kalo pulang terlalu lama mungkin gue bisa digorok plus diomelin kali ya hahaha. 
Sebelum pergi ke Festival Lampion teman-teman gue sholat magrib dulu, nah sambil nunggu teman-teman gue sholat, gue mutusin isi perut yang cerewet banget karena lapar belajar sampe malam trus nih mata nakal amat lihat makanan. Selain beli gorengan, gue kangen makan kebab juga hahaha. Udah terlalu banyak makanan yang masuk ke perut, bebeb mpaa juga belum datang yang katanya dari atas. Karena udah lama nunggu, ya kita mutusin untuk duluan kesana dan suruh dia nyusul aja. Sebenarnya gue agak kurang tau diri juga sih, dompet kere malah pergi main hahaha tapi itulah untungnya pergi dengan sahabat-sahabt lo, upsss hahaha. Awalnya rada kecewa guys, uang parkir mahal 5000 kan biasanya parkir motor 2000 kan ya gila aja emang gue bawa mobil nah lo pikir aja kalo gue pake mobil kesana. Belum selesai nih, untuk masuk kesana pun lo harus bayar insert 10k. Apa ni orang gak tau kali ya kita kan mahasiswa, siapa yang peduli juga kali ya hahaha. Gue tambah kecewa lagi pas kesana ternyata lampionnya udah banyak yang dibongkar guys, hiks banget gak sih tu. Kan tujuan kesini mau lihat lampions plus foto-foto bareng lampion. masih beruntung sih kami ketemu satu lampion nuansa cina gitu. Jadi vela bisa nostalgia ama kampungnya hehehe nah loh. Ada yang unik nih pas kami foto-foto depan lampion ini. Kami berfoto kayak di studio gitu guys, ada teman gue fadel punya ide foto pake lighting dari hp (alias senter) hahaha... alhasil foto kami kece-kece loh ya walau udah malam. kayaknya orang-orang yang foto dekat kami terkagum-kagum gitu dengan ide kami foto dengan lighting dari dua hp. 






Disini gue ada banyak permainan gitu loh, ada kora-kora, mobil-mobilan, mancing, lompat-lompat (lupa namanya apaan), ada banyak lagi. disini juga ada banyak kuliner yang bisa dicoba. Kami mutusin naik kora-kora yang kayak di Dufan itu loh. kami kira gak bayar, pas mau naik kora-kora ternyata orangnya bilang harus bayar dulu hahaha dasar. yaa makin sobek dah dompet gue untuk naik-naik kora-kora lo harus bayar dulu 10k. Rencananya kami mau duduk paling belakang biar lebih menantang guys, tapi karena naiknya berebut jadi kami dapat duduk ditengah. dan lo tau ternyata naik kora-kora ini lumayan menguncang perut dan uji adrenalin lo, dan lo jangan sampai lupa untuk teriak pas naik kora-kora ini sambil divideoin. Benar gila nih kora-kora bikin vela teriak-teriak karena dia mau nyerah sambil mukulin kudil yang tetap stay cool tanpa teriakan atau fadel yang masih bertahan videoin gue tipong mpaa yang teriak-teriak. Gue merasa bahagia banget bisa naik nih permainan tapi gue nyerah cukuplah satu kali aja. 


Parahnya lagi pas mau pulang gue ingat tuh, kakak-kakak yang duduk di depan kami juga videoin dan kamera hp nya lebih bagus so, videonya lebih kece dong ya dan kita lupa minta. Salut deh sama mpa dan tipong yang bela-belain cari kakak jilbab merah untuk minta tu video. akhirnya ketemu juga tu kakak jilbab mera dan mereka minta deh videonya. gara-gara kirim tuh video kita harus nunggu agak lama,yaa kalian tau lah kalo video itu berapa lamanya sampai si vemayun bete karena pulang lebih malam lagi yang takut kena marah sama ortunya. hufff akhirnya setelah beberapa menit finish juga. waktu mau pulang, gue ikutan mpaa nih beli sosis gulung, ya lumayan mahal juga ternyata 8k satu buah gue beli dua buat adek gue tersayang.
Oya, mau lihat gak video kocak kami naik kora-kora, ini nih



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sirandah Island serasa lomboknya sumbar

Telegram kekinian

Bukit Teletubies, Tiga Puncak